Kamis, 21 April 2022

Kasus Penculikan oleh Alien yang Aneh: Wanita ini Mengklaim Aborsi 18 Janin Alien Setelah Dihamili oleh Alien Greys Dan Reptil yang Menculiknya

Seorang wanita Italia, Giovanna Podda, muncul di tahun 2010 dengan salah satu kisah penculikan alien paling aneh yang pernah ada.

Dia mengklaim dalam sebuah wawancara dengan saluran TV Italia bahwa dia memiliki pengalaman penculikan alien pertamanya pada usia 4 tahun. Dia juga mengklaim bahwa alien Gray melakukan inseminasi buatan pada 18 kali dan setiap kali dengan sengaja menggugurkan janin alien-hibrida yang dihasilkan.

Giovanna Podda

Menurut Giovanna, alien menggunakannya untuk melakukan eksperimen hibridisasi .

Dia mengatakan bahwa inseminasi buatan alien terakhir yang dia terima berasal dari ras alien lain, Reptilians, yang mengatakan kepadanya bahwa mereka adalah musuh alien Grey.

Giovanna diduga meminta dokter untuk menggugurkan janin hibrida Reptil-Manusianya.

"Saya dibawa ke luar negeri sebuah piring terbang, saya dibaringkan di tempat tidur logam ... Saya memiliki tanda tubuh dari peristiwa tersebut."

Dia memiliki pengalaman penculikan alien pertamanya pada usia 4 tahun. Alien greys membawanya ke atas piring terbang UFO mereka dan menempatkannya di tempat tidur logam. Mereka melakukan berbagai pemeriksaan fisik dan eksperimen padanya. Mereka juga mengumpulkan sampel jaringan dan darah dari tubuhnya.

Saat dia lebih dewasa, mereka mulai membuahinya dengan sperma asing. Dia memiliki 18 janin alien-hibrida yang tumbuh. Tetapi alien mengeluarkan semua janin dari rahimnya setelah dua bulan dan terus menumbuhkannya di tabung reaksi laboratorium.

"Ya, saya memiliki 18 kehamilan. Selama bulan kedua mereka datang dan mereka mengambil janinnya."

Selama beberapa tahun, dia dibawa berulang kali ke UFO alien. Dan selama periode itu dia belajar banyak tentang alien yang berkomunikasi dengannya secara telepati.


Alien berasal dari sistem bintang yang sangat jauh. Tetapi mereka telah mendirikan pangkalan di Bulan dan beberapa pangkalan bawah tanah di Bumi di mana mereka melakukan penelitian hibridisasi bio-genetik dan menculik perempuan manusia untuk digunakan dalam penelitian mereka.

Giovanna mengaku menggunakan kamera ponselnya untuk mengambil banyak foto dan video alien. Beberapa alien tampak seperti alien Greys, dan yang lainnya tampak seperti Reptilian.

"Ini adalah penggambaran klasik alien Grey dengan tinggi (tall grey), mata, kepala klasik mereka dan keadaan umum bersama mereka masuk ke sebuah ruangan dan menculik orang," jelas seorang analis yang memeriksa foto-foto itu.

The Inquisitr melaporkan bahwa pemburu alien melibatkan Greys Pendek di sebagian besar penculikan alien. Mereka diyakini telah direkayasa secara genetik oleh Greys Tinggi.

Beberapa foto yang diduga diambil oleh Giovanna diunggah ke beberapa forum teori konspirasi online, seperti Before It's News . Foto-foto itu diduga menunjukkan dokter mengeluarkan janin hibrida alien-manusia yang dikeluarkan dari rahimnya selama aborsi yang dilakukan pada tahun 2010.

Para ahli dilaporkan mengatakan foto-foto itu tampaknya tidak diubah.


Menurut Giovanna, alien menggunakannya untuk percobaan hibridisasi dan pemuliaan karena spesies mereka terancam punah. Alien tidak dapat mereproduksi diri mereka sendiri sebagai akibat dari kelainan genetik. Mereka memilih Giovanna dan beberapa wanita manusia lainnya untuk digunakan dalam penelitian pemuliaan untuk melestarikan spesies mereka setelah mereka menemukan bahwa ras manusia secara genetik kompatibel dengan ras mereka.

"Kami adalah satu-satunya ras yang bio-kompatibel. Secara genetik kami adalah spesies yang paling dekat. Kami dapat membantu mereka mereproduksi dan menciptakan kembali seluruh ras."

Dia juga mengisyaratkan selama wawancara bahwa ras manusia bisa berada dalam bahaya karena begitu alien telah mengembangkan ras hibrida alien-manusia yang layak, mereka akan melanjutkan untuk memusnahkan ras manusia dan mengisi kembali Bumi dengan spesies hibrida alien-manusia baru mereka, seperti The Inquisitr melaporkan .

Dokter memeriksanya dan menemukan bahwa dia memiliki implan aneh di tengah otaknya. Para dokter bingung karena mereka tidak dapat menjelaskan bagaimana kapsul logam ditempatkan di dalam otaknya.


Tapi Giovanna menjelaskan bahwa alien mendorong logam ke otaknya melalui hidungnya menggunakan instrumen aneh. Dia menunjukkan kepada pewawancara sebuah foto yang diambil oleh seorang teman segera setelah operasi untuk menanamkan kapsul di otaknya. Foto itu menunjukkan dia dengan tanda aneh dan zat fluorescent misterius di tubuhnya.

Dia mengatakan bahwa selama beberapa penculikan ketika alien melakukan prosedur bedah, mereka meninggalkan bekas yang terlihat di tubuhnya. Mereka juga sering mengoleskan bedak berpendar aneh di tubuhnya.

Sampel bubuk aneh itu diduga dikumpulkan dari kamarnya, di sekitar tempat tinggalnya dan dari halaman rumahnya. Zat tersebut diuji di sebuah institut di Bologna, Italia, dan diduga ditemukan bukan bahan alami. Itu diduga memiliki sifat magnet yang aneh.

Alien juga menggunakan subjek manusia untuk mengembangkan vaksin dan antibodi. Mereka menyuntikkan manusia dengan virus yang mematikan bagi mereka tetapi tidak berbahaya bagi manusia, dan kemudian kembali untuk mengumpulkan darah dan jaringan yang digunakan untuk menyembuhkan infeksi virus asing.

Giovanni merilis pernyataan setelah dia maju dengan kesaksiannya yang aneh.

"Saya harus menceritakan kisah saya untuk membantu orang lain yang seperti saya menjalani pengalaman tertentu dalam keheningan dan ketakutan."

Kisah Giovanna menarik banyak minat publik dan memicu perdebatan sengit di forum teori konspirasi alien. Kisahnya juga mendorong orang lain yang pernah mengalami penculikan alien serupa untuk maju setelah menderita dalam diam selama bertahun-tahun karena takut diejek.

Sumber: https://www.inquisitr.com/3437326/bizarre-ufo-abduction-woman-claims-18-alien-fetus-abortions-after-being-impregnated-by-gray-and-reptilian-aliens-who-abducted-her-video/