Senin, 09 Mei 2022

Wanita Alien Pirang Memberitahu Pria Brasil Rahasia Peradabannya Pada Pertemuan UFO 1979

Arlindo Gabriel dos Santos

Oleh Vicky Verma 

Pada 16 Mei 1979, Arlindo Gabriel dos Santos menyaksikan pendaratan tiga UFO dan pesawat ruang angkasa berawak besar di Baependi, Brasil. Itu dianggap sebagai pertemuan UFO paling mengesankan dalam sejarah penampakan UFO di Brasil, diselidiki oleh Ubirajara Franco Rodrigues. Cerita dimulai ketika Santos pergi berburu bersama dua temannya José da Silva dan Oliveira Prudente di pagi hari.

Teman-teman hanya enam kilometer jauhnya dari rumah mereka ketika mereka memutuskan untuk berpisah. Santos memiliki kamera murah dan senjata berburunya. Setelah beberapa saat, dia melihat benda aneh yang mendarat di dekat lokasinya. Karena penasaran, dia bergegas mengamati mereka.

Menurut Santos, UFO yang lebih besar berdiameter sekitar 10 hingga 12 m dan tinggi 8 m, di samping lonjakan yang tidak biasa yang meningkatkannya hingga lima meter.

Saat UFO berbentuk silinder pertama tiba, Santos berhasil memotret objek tersebut. Tetapi ketika dua UFO lainnya mendarat di dekat yang pertama, dia ketakutan dan mencoba melarikan diri dari tempat pendaratan.

Ilustrasi berdasarkan deskripsi Arlindo
 

“Saya melewati hutan melintasi lembah dan ke ladang ketika saya melihat sebuah benda turun di tengah ladang. Warnanya putih dan berbentuk seperti tiang, lebarnya sekitar dua setengah telapak tangan dan tingginya satu setengah meter. Di atasnya ada bola yang berkedip merah dan putih. Aku mengeluarkan kameraku dan memotretnya. Tiba-tiba menghilang di depan mataku. Saya terus berjalan dan ketika saya sampai di tempat ia mendarat, benda kedua jatuh. Yang ini berbentuk seperti bagian atas dan memiliki seperti kipas kecil yang berputar di atasnya. Itu berbentuk seperti tombak di bagian bawah dan menancap di tanah.”

Ilustrasi berdasarkan deskripsi Arlindo

Saat berlari, dia dihentikan oleh semacam sinar dari kapal alien dan melihat dua alien keluar darinya. Mereka mengenakan pakaian yang identik dan helm transparan. Alien itu tingginya sekitar 1,5 meter tetapi terlihat sangat kuat. Mereka memiliki mata besar, rambut pendek, hidung lebar tapi rata, wajah bulat, bibir tipis dan telinga kecil.

Santos mulai berteriak dan memohon mereka untuk melepaskannya, tetapi alien mencoba menenangkannya dan mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak akan menyakitinya.


Ilustrasi alien pirang oleh Santos

“Kedua pria itu datang kepada saya dan masing-masing memegang lengan saya dan saya menjadi lebih bermasalah dan ketakutan. Saya berkata kepada mereka, 'Demi kasih Tuhan, biarkan saya pergi! Dan mereka menjawab, “Dalam Tuhan, kita semua bersaudara. Kami tidak menyakiti siapa pun. Kami hanya ingin beberapa informasi.”

Setelah itu, alien membawa Santos ke kapal mereka. Dia melihat pintu UFO dengan tangga empat anak tangga, dan ada alien lain yang berdiri di sana yang bertanya apakah dia melihat "zurca" turun ke bumi. Dia berkata: "Tidak, apa itu zurca?" Kemudian, alien menjelaskan kepadanya bahwa itu adalah alat untuk komunikasi. Akhirnya, makhluk-makhluk itu membawa Arlindo ke dalam pesawat luar angkasa.

Santos menjelaskan di dalam, suasana benar-benar aneh. Itu lebih dingin daripada di luar dan berbau seperti debu. Di dalam, dia melihat alien lain yang sedang sibuk melakukan beberapa pekerjaan. Dia juga melihat seorang wanita pirang, montok & berwajah merah muda, tanpa leher dan mengenakan sesuatu yang mirip dengan penerima telepon di telinganya. Dia juga bertemu dengan beberapa alien lain, dan mereka semua memiliki penampilan seperti manusia.

Humanoid lain di pesawat

Alien perempuan memberinya beberapa informasi tentang Matahari, Bulan, Bumi, dan peradabannya di layar seperti TV. Dia berkata: “Inilah bumi, matahari dan bulan, dan bumi berputar dan berputar dalam gambar sampai lenyap. Semuanya menjadi gelap. Kemudian sebuah titik kecil muncul di kiri atas dan tumbuh semakin besar hingga panjangnya sekitar tiga sentimeter. Ini adalah negara mereka. Ini adalah di mana kita berada. Saya tidak tahu apakah kami berada di negara mereka atau di bumi.

Kami datang dari sana dan kembali hanya dalam beberapa jam tetapi itu sesuai dengan rotasi bumi. Jika rotasi tidak menguntungkan kami tidak bisa lewat. Ketika itu terjadi, kita kembali. Kemudian pria itu menekan tombol, lampu padam dan kami kembali ke ruangan lain.”

Santons menghabiskan sekitar 2 jam di kapal alien dan setelah itu, dia kembali ke rumahnya dengan rasa mual dan pusing yang parah.

Insiden UFO Baependi 1979
 

Penyelidik UFO Ubirajara Rodrigues memimpin kasus Santos. Saat ditanya mengenai kamera yang digunakan Santos untuk mengambil foto UFO, ternyata kamera tersebut terbakar. Bagaimanapun, Santos memiliki rekaman video, dan dia memberikan salinannya kepada Rodrigues. Setelah menganalisis video tersebut, dia dan kelompok peneliti UFO lainnya pergi untuk mencari di daerah di mana Santos pernah melihat UFO.

Rodrigues menemukan tas Santos yang hilang dalam insiden itu. Tas itu dikunyah oleh beberapa hewan dan juga memiliki beberapa cetakan aneh seperti hieroglif yang belum pernah ada sebelumnya. Hieroglif itu tidak pernah diterjemahkan.

Ilustrasi berdasarkan deskripsi Arlindo

Santos juga mengatakan bahwa bintik-bintik putih di tubuhnya yang dulunya gatal di masa kecilnya tiba-tiba menghilang setelah pertemuannya dengan alien. Pensiunan hakim Baependi, Antônio José Levenhagen mengatakan: “Saya telah mengenal Arlindo dan keluarganya selama bertahun-tahun. Mereka adalah orang-orang baik.”

Sumber: https://www.howandwhys.com/alien-humanoids-took-brazilian-man/